Belajar Aqidah

Resume Kajian: Kajian Aqidah Untuk Pemula (Bagian 9)

Kitab Ushul Ats-Tsalatsah karya Syaikh Muhammad At-Tamimi رحمه الله

بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــم

 

  Resume Kajian

 

🔊  :  Ustadz Nuruddin M Fattah Al-Makky حفظه الله    

📍    :  Kajian Online

📆  :  Senin, 11 Ramadhan 1441 H/ 4 Mei 2020 M

📕  :  Kitab Ushul Ats-Tsalatsah karya Syaikh Muhammad At-Tamimi رحمه الله

📜 :  Kajian Aqidah Untuk Pemula

📝 :  Bagian ke 9

 

 

📌 Dalil dari As-Sunnah dari 3 tingkatan Islam

 

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, Islam memiliki tiga tingkatan: Islam, Iman, dan Ihsan. Adapun dalil dari Sunnah

 

Dari Umar radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata :

 

بَيْنَمَا نَحْنُ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ ﷺ إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ، شَدِيْدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ، شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعْرِ، لاَ يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ، وَلَا يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ، حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ ﷺ، فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ، وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ، وَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ! أَخْبِرْنِيْ عَنِ الْإِسْلَامِ. قَالَ: «أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ، وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، وَتُقِيْمَ الصَّلاَةَ، وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ، وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ، وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً» فَقَالَ: صَدَقْتَ. فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الْإِيْمَانِ. قَالَ: «أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ، وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ» قَالَ: صَدَقْتَ. قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الْإِحْسَانِ. قَالَ: «أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ» قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ. قَالَ: «مَا الْمَسْؤُوْلُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ» قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَاتِهَا. قَالَ: «أَنْ تَلِدَ الْأَمَّةُ رَبَّتَهَا، وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِي الْبُنْيَانِ» قَالَ: ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا، ثُمَّ قَالَ لِي: «يَا عُمَرُ أَتَدْرِيْ مَنِ السَّائِلِ؟» قُلْتُ: اللهُ وَرَسُوْلُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: «فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ، أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِيْنَكُمْ»

 

Ketika kami tengah berada di majelis bersama Rasulullah, tiba-tiba tampak di hadapan kami seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih, berambut sangat hitam, tidak terlihat padanya tanda-tanda bekas perjalanan jauh, dan tidak seorang pun di antara kami yang mengenalnya. Lalu dia duduk di hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menyandarkan lututnya pada lutut beliau serta meletakkan tangannya di atas paha beliau, selanjutnya dia berkata, ‘Hai Muhammad, beritahukan kepadaku tentang Islam.’ Beliau menjawab, ‘Islam itu Anda bersaksi bahwa sesungguhnya tiada Tuhan selain Allah dan sesungguhnya Muhammad itu utusan Allah, Anda mendirikan shalat, mengeluarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan mengerjakan ibadah haji ke Baitullah jika Anda mampu melakukannya.’ Orang itu berkata, ‘Engkau benar.’ Kami pun heran, dia yang bertanya tetapi dia pula yang membenarkan. Orang itu berkata lagi, ‘Beritahukan kepadaku tentang Iman.’ Beliau menjawab, ‘Anda beriman kepada Allah, kepada para Malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, kepada utusan-utusan-Nya, kepada hari Kiamat, dan kepada takdir yang baik maupun yang buruk.’ Dia berkata, ‘Engkau benar.’ Orang itu berkata lagi, ‘Beritahukan kepadaku tentang Ihsan.’ Beliau menjawab, ‘Anda beribadah kepada Allah seakan-akan Anda melihat-Nya, jika Anda tidak melihatnya, sesungguhnya Dia melihat Anda.’ Orang itu berkata lagi, ‘Beritahukan kepadaku tentang Kiamat.’ Beliau menjawab, ‘Orang yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya.’ Selanjutnya orang itu berkata lagi, ‘Beritahukan kepadaku tentang tanda-tandanya.’ Beliau menjawab, ‘Jika budak perempuan telah melahirkan anak majikannya, jika Anda melihat orang-orang yang tidak beralas kaki, tidak berbaju, miskin, dan penggembala kambing, berlomba-lomba meninggikan bangunan.’ Kemudian pergilah ia, aku diam beberapa lama kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku, ‘Wahai Umar, tahukah engkau siapa yang bertanya itu?’ Saya menjawab, ‘Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.’ Beliau bersabda, ‘Ia adalah Jibril, dia datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.’” (HR. Muslim)

 

📌 Penjelasan Singkat

 

🍁 Iman

‘Beritahukan kepadaku tentang Iman.’ Beliau menjawab, ‘Anda beriman kepada Allah, kepada para Malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, kepada utusan-utusan-Nya, kepada hari Kiamat dan kepada takdir yang baik maupun yang buruk.’ Dia berkata, ‘Engkau benar.’

 

Inilah pokok-pokok keyakinan/keimanan. Sebagaimana dijelaskan oleh Ibnu Taimiyah dalam Aqidah Al-Washittiyah, “Keyakinan golongan orang yang selamat, golongan yang ditolong sampai kiamat, ahlus sunnah wal jama’ah adalah enam rukun ini”

 

🍁 Ihsan

Orang itu berkata lagi, ‘Beritahukan kepadaku tentang ihsan.’ Beliau menjawab, ‘Anda beribadah kepada Allah seakan-akan Anda melihat-Nya, jika Anda tidak melihatnya, sesungguhnya Dia melihat Anda.’

 

Yang dimaksud Ihsan adalah Ihsan dalam berbuat, menyempurnakan perbuatan dengan merealisasikan muraqqabah merasa diawasi oleh Allah, dan kesempurnaan keikhlasan.

 

🍁 Tanda-Tanda Kiamat

Selanjutnya orang itu berkata lagi, ‘Beritahukan kepadaku tentang tanda-tandanya.’ Beliau menjawab, ‘Jika budak perempuan telah melahirkan anak majikannya,

 

Budak perempuan telah melahirkan anak majikannya memiliki dua maksud:

  1. Apabila ada seorang budak, lalu dia melahirkan anak setelah itu berpisah dengan anak tersebut, setelah dewasa anaknya itu membeli ibunya dan dia tidak tahu kalau itu adalah ibunya. Jadilah anak itu sebagai majikan ibunya.
  2. Budak wanita yang digauli oleh majikannya, lalu melahirkan maka anak tersebut adalah majikan dari ibunya. 

 

📌 Hadits ini adalah hadist yang besar dan agung meliputi banyak kaidah

 

Dalam hadits ini disebutkan pokok-pokok keyakinan, pokok-pokok amalan, dan dijelaskan kedudukan dan tingkatan agama, dan ilmu tentang hari kiamat itu hanya Allah yang mengetahuinya, dan kita hanya bisa mengetahui tanda-tandanya saja.

 

 

Landasan ketiga: Mengenal Nabi

 

Syaikh Muhammad At-Tamimi rahimahullah berkata,

 

 “Landasan ketiga adalah Ma’rifatun Nabi atau ‘Mengenal Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam’.”

 

Disebutkan tentang nasab beliau, yaitu

Muhammad anaknya Abdullah anaknya Abdul Muthallib anaknya Hasyim, dan Hasyim itu dari Quraisy. Kabilahnya adalah Bani Hasyim, dan Hasyim anaknya Abdul Manaf bin Qushay bin Kilaf berakhir nasab Nabi Muhammad ke Adnan. Quraisy itu dari kalangan Arab, dan Arab dari turunan Ismail anaknya Ibrahim. Dan nasab nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  berakhir ke nasabnya Nabi Ismail anaknya Ibrahim.

 

Kemudian Syaikh menjelaskan, umur Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah 63 tahun (40 tahun sebelum kenabian dan 23 tahun diangkat menjadi nabi dan rasul). Nabi diangkat dengan surat Al-‘Alaq, dan diangkat menjadi Rasulullah dengan surat Al-Muddatsir.

______

 

Semoga Allah meridhai niatan baik kita untuk lebih mengenal agama ini. Wallahu a’lam bish shawab. Barakallahu fiikum

 

 

🌸 Muslimah Ibnul Qayyim 🌸

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button